Rabu, Oktober 24, 2012

Rustono Tempeh


Beberapa tahun terakhir saya sedang mencari tahu keberadaan seorang sahabat ketika SMA. Kami saat itu bisa dibilang selalu beraktifitas bersama, dari sekedar jalan-jalan hingga belajarpun kita jalani sama-sama. Namanya Rustono.

Saya sudah coba menanyakan ke beberapa teman SMA hingga iseng-iseng bertanya pada ‘mbah google’. Pada saat itu yang sering muncul adalah Rustono, warga Indonesia yang tinggal di Jepang dan mendapat julukan si raja tempe dari Indonesia. Dari situlah awal mula saya tahu Rustono Tempeh. Rustono yang berbeda dengan Rustono yang sedang saya cari.

Namun demikian tidak serta merta saya mengenal Rustono Tempeh, karena memang tidak ada alasan khusus yang menjadikan kami harus saling kenal.

Hingga pada suatu waktu, entah bagaimana awal ceritanya akhirnya kami berteman di facebook dan dari sinilah semua cerita bermula.

Beberapa kali kami berkomunikasi melalui message di facebook, membicarakan tentang pandangan kami masing-masing mengenai berbagai macam hal hingga akhirnya berlanjut kami berkomunikasi melalui skype. Kadang bisa kami ngobrol hingga 2 jam, bertukar pikiran tentang tempe, tentang masa depan UKM di Indonesia dan banyak lagi.

Suatu waktu Rustono menyampaikan rencananya akan pulang kampung ke Indonesia untuk beberapa minggu. Dan saat itupun kami sepakat membuat janji untuk bertemu sekedar berbagi cerita secara langsung.

Membayangkan ngobrol dengan Rustono yang akan menjadi begitu menarik, dengan pandangan-pandangan yang dia miliki, begitu sederhana tapi sangat inspiratif membuat saya tidak sabar untuk menunggu kesempatan itu tiba. Namun kemudian saya terpikirkan, betapa sayangnya saya sendirian memperoleh kesempatan yang luar biasa itu. Akhirnya saya bilang ke Rustono, “mas, tolong bisa tidak kosongkan 1 hari untuk ngobrol sama saya?”. “ Untuk apa?”. “Untuk saya ngobrol dengan mas Rus. Tapi, di belakang saya ada 400 orang yang akan ikut mendengarkan! Sayang sekali obrolan dengan mas Rus hanya saya sendiri yang mendengarkan. Saya akan ajak mahasiswa dan para pengusaha tempe untuk bersama kita ngobrol rame-rame!”

Dan itulah yang terjadi, akhirnya kami mengadakan dialog bersama Rustono tempeh pada tanggal 22 September 2012 yang kami selenggarakan di gedung kementerian koperasi dan UKM, Kuningan Jakarta.

Acara yang bertajuk ‘Dialog Monozukuri, Ide Sederhana Berdampak Luar Biasa!’ ini kami lakukan 2 kali yaitu pagi hari untuk mahasiswa dan umum, dimana pada sesi ini kami lebih menitikberatkan materi motivasi dan sore hari untuk para pengusaha tempe dan profesional di bidang itu dengan menitikberatkan pada materi teknis bagaimana Rustono berhasil membuat tempe di Jepang.

Rustono benar-benar telah membuat para peserta pagi begitu termotivasi. Bagaimana dari seorang ‘pembuka pintu’ sebuah hotel di Jogja kemudian menjadi pengusaha tempe sukses di Jepang. Jelas-jelas kita tahu bahwa ber’usaha’ (baca : bisnis) di Jepang tidaklah mudah. Apalagi bisnis makanan, dan makanan yang selama ini tidak ada di sana. Rustono telah melewati tantangan yang begitu sulit, yaitu pertama bagaimana membuat agar orang Jepang menyukai tempe dan kemudian membuat bagaimana agar tempe tersebut menjadi laku di sana. Tantangan tambahannya adalah, Rustono harus mengalahkan 4 musim agar selalu bisa memproduksi tempe-nya setiap saat!

Rustono telah menguasai benar filosofi Monozukuri, filosofi ‘membuat produk’ di Jepang. Produk yang berkualitas terbaik, murah dan dengan cepat bisa didisampaikan ke pelanggan. Pemahaman inilah yang ingin kita sampaikan kepada para peserta dialog, Rustono berhasil membuat produk yang selama ini kita anggap murah dan ‘murahan’, yang kita sepelekan dibanding berbagai makanan ‘elit’ lainnya, menjadi makanan yang premium. Makanan yang bernutrisi tinggi dan sangat menyehatkan.

Kami berharap suatu saat bisa mengubah mindset ‘mental tempe’ yang konotasinya negatif berubah menjadi jargon positif sehingga orang berani bilang, ‘saya bangga bermental tempe!’.

Penasaran dengan semua yang Rustono lakukan, saya coba tanyakan tentang mimpi-mimpinya.

Ketika saya tanya apa mimpi Rustono ketika kecil, dia jawab, “impian pertama saya waktu kecil, naik pesawat”.

Lalu dia melanjutkan lagi dengan, “Jika impian pertama (naik pesawat) dan impian keduabelas yaitu menu tempe di maskapai Internasional bertemu di atas ketinggian 13.000 meter, maka itu ada di video ini”. Kata Rustono sambil menunjukkan sebuah video yang dia ambil ketika naik sebuah maskapai internasional yang menghidangkan lauk tempe di dalam hidangan makanan mereka.

Bicara mimpi, Rustono ternyata mempunyai 30 buah mimpi yang memang sudah dibuat sedemikian rupa untuk bisa dicapai secara berkesinambungan. Saat ini kalau tidak salah sudah sampai mimpi yang ke-17, yaitu promosi tempe ke beberapa negara. Sebuah pemikiran yang menarik dalam membangun mimpi!

Kegiatan dialog yang kami siapkan dengan sangat sederhana ternyata memberikan gaung yang sangat luar biasa. Rekan-rekan panitia, para relawan yang sangat militan berhasil menjadikan konsep sederhana ini menjadi sebuah kegiatan dialog yang sangat produktif. Bahkan tidak sedikit media yang memberikan ruang untuk meliput dan menyajikan berita terkait aktifitas dengan Rustono ini. Untuk lebih lengkapnya silahkan simak di,

http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/09/25/160258/Kenikmatan-Tempe-Terasa-hingga-Jepang-dan-Meksiko/6
http://finance.detik.com/read/2012/09/22/173548/2031138/68/ini-dia-si-raja-tempe-dari-jepang
http://www.tribunnews.com/2012/09/23/pengusaha-tempe-yang-sukses-di-jepang-awalnya-bellboy
http://www.medanbisnisdaily.com/news/read/2012/09/23/116674/ini_dia_rustono_raja_tempe_dari_jepang/

http://www.halojepang.com/sorotan/5617-tempe
http://uty.ac.id/2012/10/dialog-monozukuri-bersama-rustono-tempeh-dan-luisa-velez-di-fib-uty-2/
http://www.nonblok.com/event/item/31768-juragan-tempe-di-jepang-berbagi-pengalaman?tmpl=component&print=1
http://www.teknopreneur.com/dinamika/tempe-jelajahi-negeri-sakura
http://wartaekonomi.co.id/berita5389/rencana-ekspansi-king-of-tempeh.html
http://www.indopos.co.id/index.php/berita-indo-rewiew/27939-belajar-datangi-60-pengusaha-tempe-di-jawa.html

1 komentar:

JAVA EXHAUST SYSTEM CUSTOM mengatakan...

Aslamualaikum mas.. Nama saya fery hermawanm ngapunten mas menawi di restoran mas jepang .wonten gawean kula gelem mas. Pengin kerja .suwun mass. 0852-0009-7223.

Posting Komentar